HMJ PJJ-PGSD
Universitas Muhammadiyah Malang
HMJ PJJ-PGSD
Universitas Muhammadiyah Malang

Mesin Jet untuk Pesawat Luar Angkasa

Author : Administrator | Selasa, 24 November 2015 11:56 WIB

Synergetic Air Breathing Rocket Engine menggabungkan unsur jet dan roket mesin untuk pesawat luar angkasa lepas landas langsung ke orbit

Mesin Jet untuk Pesawat Luar Angkasa
Konsep desain Reaction Engines untuk Skylon, pesawat luar angkasa dengan mesin jet yang meluncur dan dapat digunakan kembali. (Reaction Engines via The Guardian)

 

Sebuah mesin roket berpotensi mengubah permainan, telah menarik investasi baru yang signifikan untuk memungkinkan untuk masuk pembangunan.

Synergetic Air Breathing Rocket Engine (Sabre) menggabungkan unsur jet dan roket mesin. Hal ini dirancang untuk memungkinkan "pesawat luar angkasa" lepas landas dari landasan pacu konvensional dan "terbang" ke orbit.

Setelah misinya selesai, pesawat akan kembali ke tanah seperti pesawat lainnya, sehingga dapat digunakan kembali, dan harus membuatnya lebih murah daripada peluncuran roket konvensional.

Sabre adalah gagasan dari insinyur Inggris, Alan Bond, yang mendirikan Mesin Reaksi pada tahun 1989 yang mengembangkan ide-idenya.

Kelangsungan hidup dari mesin telah divalidasi oleh European Space Agency (ESA) selama review yang dilakukan atas permintaan pemerintah Inggris. Hal ini melibatkan pemberian sebesar £ 50m oleh pemerintah untuk membantu persiapan desain, pembuatan dan pengujian mesin demonstrasi. ESA kini sedang menyusun kontrak senilai $ 10 juta.

Sekarang, investasi swasta juga telah diumumkan. Perusagaan dirgantara global, BAE System akan berinvestasi sebesar £20m dengan imbalan 20% dari keuntungan Reaction Engine, dan akan masuk sebagai mitra kerja mereka. Hal ini akan memungkinkan perusahaan untuk bergerak ke arah pembuatan mesin uji berbasis tanah, merupakan tonggak penting.

Sabre bekerja sebagai mesin jet dan mempercepat pesawat luar angkasa menjadi lima kali dari kecepatan suara. Dengan mengubah cara kerjanya, itu kemudian menjadi mesin roket, mempercepat jadi lebih dari 25 kali kecepatan suara, cukup cepat untuk menempatkan pesawat luar angkasa ke orbit.

(K.N Rosandrani/The Guardian
Shared:

Komentar

Tambahkan Komentar


characters left

CAPTCHA Image